South Korean market needs 1.6 million tons of corn

31 January, 2011 Uncategorized No comments

www.poultryindonesia.com. The corn market is still wide open and South Korea alone needs 1.6 million tons of corn per year, an official said as reported by Antara News. To meet the big need, the Gorontalo provincial administration had established cooperation, but still cannot meet the huge volume, Bantaeng Regent HM Nurdin Abdullah said when opening Syngenta Expo in Nipa-Nipa village, Pajukukang subdistrict, Bantaeng, last month.

 

The South Sulawesi provincial administration therefore will establish cooperation with South Korea, he said. The regent said the international cooperation will be mutually beneficial, especially when it comes to price. "We hope the price of the commodity would not drop during harvest season like what happened in the past," he said.

He hoped the seedling companies and production means Indonesia plays a role in not only giving attention of boosting production and improving quality, but also with regard to product marketing to prevent the growers from constant losses.

Regent Nurdin Abdullah called on the existing storage facilities to accept the products of the farmers which had dropped in price. Under these circumstances the growers would not suffer a loss because when their commodities entered the storage facilities, they can already enjoy funds provided by Bank Rakyat Indonesia. "The government bank provides 70 percent of the price. And when the price is good, the growers will receive the remainder," Nurdin Abdullah said.

The seedling have been developed to support four harvests a year, the regent said while hoping the irrigation system runs well following the completion of the Batu Massong dam in Tompobulu subdistrict. "The completion of the dam will hopefully be followed by the building of pipelines to support planting in the area," he added.

Indonesia to intensify ASEAN voice in climate change talks

Indonesia as chairman of ASEAN will intensify the voice of its member states in their position on climate change talks at the 17th Summit on Climate Change in Durban, South Africa, in 2011, a minister said.

"As of January 2011, senior officials from 10 ASEAN member countries will hold a meeting to prepare one ASEAN voice on climate change," Environment Minister Gusti Muhammad Hatta said on the sidelines of the 17th Summit on Climate Change in Cancun, Mexico, as quoted by Antara News.

The reason for intensified efforts was because ASEAN seems not to have one voice or stance in negotiations at the climate change summit, he said. "We are giving a sign that while Indonesia is holding the ASEAN Chair in 2011, it will further highlight ASEAN in dealing with climate change issues," he said.

Climate change issues to be discussed by ASEAN countries included mitigation and adaptation programs to reduce emissions from deforestation and degradation (REDD plus). The Indonesian delegation said that they are working actively in the 17th Summit on Climate Change, while Indonesia was appointed a facilitator to lobby the participating countries on climate change mitigation and MRV (Measurement, Reporting, and Verification) in the negotiations.

The President of COP-16 Patricia Espinosa has trusted Indonesia, along with several strategic ministers of other countries, to facilitate negotiations in search for common ground among key countries. This measure was taken as the COP President perceived the negotiations will have the tendency to become stagnant.

The 16th COP President Patricia Espinosa explicitly requested assistance from facilitators to facilitate the negotiations on several issues regarding mitigation and MRV.
The Indonesian delegation saw the designation as the facility confirms the world’s recognition of Indonesian role capable of performing a constructive approach to several key countries.

Government to improve farm land

The government has set aside Rp4.2 trillion in funds to improve farm land damaged in natural disasters, a minister said as quoted by Antara News. Speaking to the press after the commemoration of the 53rd Plantation Day last month, Agriculture Minister Suswono said the government had prepared a sizable amount of funds to assist farmers whose farm land was damaged in a number of natural disasters. The funds would also be used to build and repair facilities and infrastructures in the agricultural sector including irrigation networks as well as to open new paddy fields, he said.

But the minister stopped short of revealing the amount of funds allocated to North Sumatra to repair farm land damaged by floods and the eruption of Mount Sinabung. "In total the funds reach Rp4.2 trillion," he said. Thousands of hectares of farm land were damaged due to a number of natural disasters including flash floods in Wasior, West Papua, the Mount Merapi eruptions in Sleman, Yogyakarta, tsunami in the Mentawai islands, West Sumatra, and landslides in Banjarnegara, Central Java. In North Sumatra, the eruption of Mount Sinabung destroyed thousands of hectares of farm land in Tanah Karo.

Food estate program in Merauke to succeed

The government has expressed its optimism that its "Food Estate" program to be developed in Merauke, Papua, would be successful and become the solution of future food security in the country.

"We have calculated all aspects from natural resources to human resources, infrastructure and other facilities," agriculture minister Suswono said in his written address to a seminar on food estates held by the ecology faculty of the Bogor Institute of Agriculture lately as quoted by Antara News. A food estate is a concept of food production development which is done integratedly covering agriculture, plantation and animal husbandry in a vast area.

He said Merauke has been considered fit for a large-scale food estate developemnt as it has agricultural land reserves of 2.49 million hectares. For the food estate development program in Merauke called the Merauke Integrated Food and Energy Estate (MIFEE) a total of 1.6 million hectares of land has been provided. "For making the concept the agriculture ministry has conducted a lot of discussions involving experts and familiarized it among the local people," he said in a speech read out by the head of the ministry’s research and development, Achmad Suryana.

Merauke itself has so far become one of the agricultural development centers. Before, there has already been a Merauke Integrated Rice Estate program where agriculture development is being intergrated with animal husbandry and fishery to develop an effective and environmentally friendly farm business.

For the MIFEE a labor-intensive approach would be used like in the people’s nucleus plantation program. To suppress risks the management will be split into smaller units involving a lot of farmers but will remain under one management center. Based upon the pattern the products to be produced would later be processed and marketed by a private party.

"Farmers will also be given an opportunity to take part in the other supporting activities and will have shares," the minister said. He said the government has had an experience with the program in South Sumatra before but it has failed due to a lack of technical and human resources support.

The food estate in Merauke in the next five years is expected to be able to create minimally 250,000 hectares of new rice fields to produce an additional 2.5 million tons of unhulled dried rice. "Later we will strive to increase production minimally four percent to achieve sustainable food resilience," he said.

For further information please read Poultry Indonesia magazine.

 

Rusia Melarang Produk Ayam Beku

www.poultryindonesia.com. Asosiasi industri
daging Rusia memperingatkan kemungkinan kelangkaan daging menyusul pengumuman
pemerintah yang hanya akan mengizinkan produk unggas dingin, bukan beku, untuk
dijual mulai bulan Januari 2011.

RIA Novosti melaporkan hal tersebut, mengutip
penyataan kepala Federal Service for Supervision of Consumer Rights Protection
and Human Welfare Rusia, Gennady Onishchenko. Menurutnya, transisi kebijakan
ini telah disetujui pada bulan Maret 2008, dan mulai 1 Januari 2011 Rusia tidak
akan lagi mengizinkan penjualan produk unggas beku karena dipandang tidak segar
sehingga kehilangan banyak nilai gizi dan keunggulan daging.

Penerapan peraturan dan larangan penggunaan
produk ayam beku telah diberlakukan pada produk makanan bayi sejak awal 2010. “Ini
bukan hal baru, setiap orang tahu akan hal ini. Dan informasi ini telah disosialisasikan
jauh sebelumnya. Seluruh dokumen telah didaftarkan ke Departemen Kehakiman.
Seluruh pertanyaan telah didiskusikan dengan para produsen, ilmuwan, akademisi,
serta keputusan ini dihasilkan dari analisa. “Saya menerima banyak surat dari
para gubernur yang menyatakan rasa terima kasih dan dukungannya akan kebijakan
ini dan menjamin produsen unggas Rusia bisa menyediakan produk unggas dingin
kepada konsumen tanpa harus dibekukan,” ujar Onishchenko.

Ia juga mengatakan ada teknologi pendinginan
unggas dalam inert gas, yang
memungkinkan penyimpanan unggas selama 120 hari secara aman. “Anda boleh
mengimpor produk unggas, tetapi hanya dalam bentuk dingin, bukan beku,” ujarnya
ketika ditanya soal impor ayam Amerika Serikat.

Namun Sergei Yushin, ketua panitia eksekutif
Asosiasi Daging Nasional Rusia mengatakan bahwa apa yang disampaikan
Onishchenko sulit dipercaya. Ia menambahkan bahwa teknologi pendinginan (inert gas) yang mampu menyimpan daging
ayam selama 120 hari tersebut tidak ada. Deep
freezing
membantu produsen dan penjual menyimpan daging dalam periode yang
lebih lama, ujar Yushin. Lebih jauh Yushin mengungkapkan pertanyaan banyak
pihak tentang kemungkinan Rusia mengekspor produk dagingnya, karena produk ayam
dingin tidak mungkin diekspor. Larangan seperti ini belum pernah diberlakukan
dimanapun. Bagaimana mungkin Rusia menginginkan harmonisasi dengan norma-norma
dan kebijakan internasional untuk menarik investasi,” ujar Yushin
mempertanyakan.

Lebih lanjut Yushin mengatakan bahwa larangan
impor produk unggas beku bisa meningkatkan produksi dalam negeri, namun bisa
juga memacu peningkatan harga produk unggas. Harga produk ayam beku lebih murah
dibanding produk dingin.

Senada dengan Yushin, Vladimir Fisinin, ketua
uni produsen unggas Rusia mengatakan dengan program pengembangan, larangan
masuk produk unggas beku ini akan bisa meningkatkan produksi daging unggas
Rusia hingga 4,5 juta ton dan telur hingga 50 milyar. Fisinin mengatakan,
produsen harus fokus bukan hanya pada pasar domestik, namun juga pasar
negara-negara tetangga dan zona Eropa. Ia menambahkan, Rusia memiliki potensi
menjadi pemasok produk daging, bukan hanya untuk negara-negara persemakmuran atau
negara sedang berkembang, namun juga untuk negara-negara Eropa.

Rusia memproduksi 2,37 juta ton daging unggas
pada tahun lalu, naik 15% dibanding tahun 2008, sedangkan produksi telur tahun
2010 meningkat sebesar 1,6 milyar butir. Fisinin juga menjelaskan bahwa sistem
pemprosesan telur belum berkembang. Produksi telur tidak merata di semua
wilayah Rusia. Wilayah Belgorod merupakan pusat produksi telur, sedangkan
kawasan lain belum mampu kembali ke level produksi pada tahun 1990-an.

Kendati ada harapan positif akan meningkatnya
produksi unggas lokal, namun Fisinin tidak setuju dengan larangan impor
menyeluruh karena hal ini akan mengurangi daya saing. “Saya tidak setuju dengan
larangan impor menyeluruh, karena impor merupakan media untuk mendukung kompetisi,”
tambah Fisinin.

Larangan
produk unggas AS

Awal tahun 2010 lalu Rusia sempat melarang
masuk produk unggas dari Amerika Serikat dengan alasan ketidakamanan karena
penggunaan chlorine dalam proses pencuciannya. Namun dalam pertemuan pada bulan
Juni tahun lalu antara Presiden Barack Obama dan Dmitry Medvedev disepakati
bahwa Rusia mengangkat larangan itu mulai bulan September. Belum lagi
pencabutan larangan itu mengembalikan volume ekspor AS ke Rusia, kini Rusia
kembali menerapkan larangan impor produk daging beku.

Departemen pertanian AS dan kalangan industri
perunggasan AS mengatakan larangan impor daging beku Rusia tidak memiliki dasar
dan alasan keamanan pangan yang ilmiah. “Proses pembekuan merupakan metode yang
telah lama digunakan dan diterima secara internasional untuk mengamankan produk
pangan, termasuk produk unggas,” ujar juru bicara departemen pertanian AS.

Apakah larangan ini benar-benar karena keamanan
produk atau hanyalah ‘perselisihan dagang’, nampaknya Vladimir Putin berencana
membuat Rusia swa sembada daging unggas pada tahun 2015.

Tutupnya pasar Rusia merupakan kehilangan
besar produsen perunggasan Amerika Serikat. Larangan tahun 2010 saja telah
menyebabkan kerugian US$ 400 juta bagi industri perunggasan AS. Seperti
diketahui, Rusia merupakan pasar ekspor terbesar produk unggas AS, khususnya
untuk leg quarter.

 

Dampak Perubahan Iklim Terhadap Usaha Perunggasan

www.poultryindonesia.com.
Sepanjang tahun 2010 ini dunia dihadapkan kepada fenomena alam yang bernama
perubahan iklim. Fenomena La Nina yang menyebabkan terjadinya perubahan cuaca
ekstrem, secara nyata telah berdampak terganggunya produksi pangan dunia.
Sejumlah negara produsen pangan menyikapi terjadinya perubahan iklim ini dengan
mengambil langkah bersiaga menjamin ketersediaan pangan di dalam negeri dengan
memperketat kegiatan ekspor pangan. Bahkan sebagiannya lagi membuka impor guna
mengamankan stok pangan mereka.

Untuk
bidang peternakan khususnya bisnis perunggasan, fenomena perubahan iklim ini
akan sekaligus menghadapkan dua problema pelik untuk diatasi. Problema tersebut
di antaranya yaitu terganggunya ketersediaan bahan baku pakan dan merebaknya
ancaman berbagai penyakit. Terkait dengan ketersediaan bahan baku pakan yang
sebagian besar bersumber dari hasil pertanian seperti jagung, bungkil kedelai,
dedak dll., pemenuhan pasoknya akan sangat terganggu karena terjadinya
penurunan produksi baik di tingkat nasional maupun global. Adapun menyangkut
ancaman penyakit yang ditakutkan akan menurunkan kinerja subsektor peternakan,
gejalanya dapat diamati dari munculnya berbagai penyakit unggas di banyak
kawasan budidaya perunggasan. Jenis-jenis penyakit seperti Newcastle Disease
(ND), Chronic Respiratory Disease (CRD), Infectious Bronchitis (IB), Infectious
Bursal Disease (IBD), Infectious Laryngotraechitis (ILT) dan AI (Avian
Influenza/flu burung), bahkan sudah terbukti menampakkan aktivitas serangannya
sepanjang tahun 2010 ini.

Dihadapkan
kepada kondisi yang dipastikan akan menimbulkan bencana bagi keberlangsungan usaha
perunggasan ini, menjadi mutlak dilakukannya langkah-langkah antisipasi untuk
mengurangi dampak buruk perubahan iklim yang berkecenderungan ekstrem tersebut.
Khususnya yang berkaitan dengan upaya-upaya menjamin ketersediaan bahan baku
pakan dengan mengamankan produksi dalam negeri, dan di pihak lain meningkatkan
kewaspadaan dan kesiagaan para pelaku bisnis sektor ini melindungi ternak
unggas mereka dari ancaman penyakit.

Berdasarkan
laporan dari Kepala BMKG, Dr. Ir. Sri Woro B. Harijono, M.Sc ketika menjadi
pembicara dalam diskusi panel Indonesia akan mengalami penambahan curah hujan
di wilayah Indonesia sampai bulan Mei 2011. Hal ini dikarenakan terjadinya
dorongan massa uap air dari samudera Pasifik dan samudera Hindia yang mengarah
ke wilayah Indonesia. Dengan kata lain, akan terjadi penambahan curah hujan di
Indonesia bagian Barat.

Sri
menambahkan bahwa, perubahan iklim di Indonesia membawa dampak terhadap
produksi unggas secara langsung maupun tidak langsung. Dimana pak secara
langsung yakni akan mengganggu kesehatan dan produktifitas. Dengan adanya heat stress akan menimbulkan penurunan
daya tahan dan juga angka kelahiran pada unggas. Penurunan daya tahan ini
nantinya yang akan menjadi pemicu penyakit unggas. Sementara dampak secara
tidak langsung terhadap usaha peternakan di Indonesia ialah terganggunya ketersediaan
pakan seperti hanya pasokan jagung yang nantinya berdampak pula terhadap harga
jual jagung secara Internasional.

Bersinergi Meningkatkan Kinerja Perunggasan Indonesia

www.poultryindonesia.com. Melalui
nomor penerbitan bulan Desember yang saat ini ada di tangan Pembaca, Poultry
Indonesia menggenapi 31 tahun kehadirannya mengiringi perjalanan usaha/industri
perunggasan di Tanah Air. Masa pengabdian yang tentunya belum seberapa, dihubungkan
dengan  60 tahun pengembangan bisnis ayam
ras di negeri ini – - dihitung dari periode pengenalan atau perintisannya pada
awal tahun 1950 –an. Nah, tapi 31 tahun yang bagaimana?

Memunculkan nomor
perdananya pada bulan Desember 1979 saat usaha perunggasan memasuki tahap akhir
Periode Pengembangan (1971-1980), majalah perunggasan ini dengan tekun
mengiringi proses lanjut perjalanan bisnis ayam ras di negeri ini yang meliputi
serangkaian pentahapan, seperti Periode Penataan (1981-1990) yang ditandai
dengan munculnya kebijakan Keppres 50/81 dan Keppres 20/90, berlanjut dengan tahap
mengembangkan Pola Kemitraan sebagai upaya mewujudkan stabilitas menuju
perunggasan yang tangguh, dan seterusnya dengan konsisten menjaga
keterlibatannya hingga sekarang ketika bisnis/industri perunggasan dengan gigih
mempertahankan kehadirannya sebagai salah satu sektor produktif dalam
perekonomian nasional. Dengan intensitas keterlibatan seperti itu menjadilah 31
tahun jejak perjalanan yang dilalui bukan saja membekali Poultry Indonesia pengalaman
berharga, tetapi juga mengisyaratkan kesetiaan media peternakan ini pada
pilihan awal yang diambilnya.Yakni, ikut mengawal dan menjadi bagian penting
dari masyarakat perunggasan Indonesia.

Apa pengalaman
berharga itu, misalnya? Salah satunya yang penting, dapat diredamnya hiruk
pikuk persaingan yang tidak sehat antara yang “besar” dan yang “kecil” melalui
pengembangan pola kemitraan, yang landasannya adalah kerjasama saling
menguntungkan. Disadari belum sepenuhnya sempurna, tetapi pola ini mampu
menciptakan iklim bisnis yang kondusif khususnya bagi peternak kecil yang lemah
dalam kepemilikan  modal  dan akses terhadap informasi. Dengan catatan
seperti ini maka tantangan ke depan adalah langkah menyempurnakan kerjasama
kemitraan pada semua pihak yang menjalin kesepakatan, – - misalnya kemitraan
antara peternak dengan koperasi sebagai inti, antara peternak dengan poultry
shop, antara peternak dengan perusahaan industri, dan kemitraan di antara para
peternak mandiri sendiri yang ke depan tampaknya juga akan dikembangkan.
Melalui penyempurnaan kerjasama kemitraan tersebut, maka di sektor budidaya
akan berjalan beriringan dua model pengembangan usaha perunggasan, yaitu
peternakan kemitraan dan peternakan mandiri, – - di mana keduanya berkembang
maju bersama-sama. Pengalaman berharga yang lain, pembangunan perunggasan tidak
bisa dilepaskan dengan peran pemerintah untuk di satu pihak menjamin kebutuhan
sarana produksi peternakan khususnya bahan baku pakan, dan di pihak lain
mendorong peningkatan konsumsi protein hewani masyarakat. Esensinya, jagung
sebagai komponen utama pakan unggas harus dicukupi dari produksi dalam negeri,
sementara untuk meningkatkan konsumsi hasil unggas selain disyaratkan perbaikan
ekonomi masyarakat juga dibarengi dengan melakukan promosi mengenai pentingnya
protein hewani bagi kesehatan dan kecerdasan. Dengan melakukan hal tersebut,
kinerja perunggasan kita dimungkinkan memiliki produktivitas yang tinggi, lebih
berdaya saing dan karenanya juga berhari depan cerah.

Tuntutan pemenuhan
kebutuhan bahan baku pakan (khususnya jagung) dari produksi dalam negeri
menjadi lebih perlu ditekankan lagi saat ini ketika produksi biji-bijian di
berbagai belahan dunia mengalami penurunan akibat perubahan iklim, sementara
promosi gizi melalui berbagai cara harus digalakkan untuk mendorong iklim
produksi (budidaya) perunggasan lebih bergairah, – - dan dengan demikian dari
dua langkah yang ditempuh ini bisnis unggas dapat mengurangi sebagian beban yang
selama ini disandangnya, yaitu ketergantungan kepada jagung impor dan rendahnya
tingkat konsumsi telur dan daging ayam. Nah, masih berkaitan dengan pengalaman
berharga yang sekarang dan ke depan perlu disikapi, catatan kecil ini ingin
menunjuk kepada kinerja bidang peternakan di negeri kita yang terpantau masih
jauh dari menggembirakan, – - untuk tidak mengatakan “jalan di tempat”. Tak
kunjung  tercapainya swasembada daging
sapi meski sudah berulangkali dijadwal ulang, mewakili
gambaran kinerja pembangunan peternakan yang belum all out, — untuk melengkapi catatan tidak menggembirakan yang lain
seperti terus meningkatnya impor susu, tidak berkembangnya peternakan
pembibitan sapi rakyat, dan khususnya di bidang perunggasan masih besarnya
tingkat ketergantungan terhadap sarana produksi eks impor. Semuanya ini, apa
yang menjadi sumber penyebabnya? Untuk berbicara jujur,  ini bermula dari dilepaskannya  pembangunan subsektor peternakan dari simpul
pembangunan nasional.

Nah, benarkah itu?
Catatan berikut menjadi petunjuknya, 
antara lain: lemahnya perlindungan pemerintah dalam kaitan perpajakan
(pengenaan PPN, retribusi, pungutan), lemahnya pengamanan terhadap masuknya
produk peternakan eks impor baik legal maupun ilegal, lemahnya pembinaan
khususnya yang menyangkut permodalan, dan khu-susnya untuk kawasan pedesaan
kurang dilakukannya rekayasa sosial untuk memberdayakan peternak dengan
mengembangkan agribisnis peternakan di wilayah ini.

Terhadap kenyataan
yang demikian menjadilah penting untuk langkah ke depan, perlu ditempuh dan
diwujudkan harmonisasi dalam kebijakan pembangunan dengan menempatkan
pembangunan peternakan/perunggasan sebagai program bersama yang bersifat lintas
sektoral. Dengan menempuh langkah ini, peternakan tidak lagi menjadi “anak
tiri” dalam pembangunan nasional, – - bahkan tidak tertutup peluang menjadikan
subsektor ini andalan di bidang pertanian karena perannya yang besar dalam
penyerapan tenaga kerja, peningkatan kesejahteraan rakyat berkat berkembangnya
kehidupan ekonomi di wilayah pedesaan, dan lebih pasti lagi tercukupinya
kebutuhan protein hewani untuk konsumsi masyarakat.

Ke arah itulah,
memasuki 32 tahun perjalanan baktinya pada tahun 2011 nanti Poultry Indonesia
akan lebih memantapkan perannya sebagai media informasi dan komunikasi
masyarakat perunggasan Indonesia, dan bersinergi dengan unsur perunggasan
lainnya ikut memacu pertumbuhan sektor produktif ini mencapai tahapannya yang
maju, modern dan tangguh. Melangkah bersama mari kita tingkatkan kinerja
industri perunggasan Indonesia!           

           

 

             

                    

Industri Unggas 2011

www.poultryindonesia.com. Tak seperti
sebelumnya, para eksekutif industri perunggasan Amerika Serikat merasa  bahwa faktor-faktor keberhasilan kini lebih
banyak berada di luar kontrol mereka, kendati demikian mereka melihat awal yang
positif pada tahun 2011.

Belum lama ini, Dewan Ayam Nasional Amerika
Serikat (National Chicken Council/NCC) menyelenggarakan diskusi panel dalam
rapat tahunan. Diskusi yang berlangsung di Washington D.C. ini dimoderatori
oleh Bill Lovette, Presiden dan Chief Operating Officer (COO) Case Foods.

Para eksekutif industri broiler yang
berpartisipasi mengatakan bahwa mereka melihat awal yang menguntungkan pada
tahun 2011 yang tinggal beberapa hari lagi. Kendati demikian, mereka juga
khawatir akan kembali membubungnya harga bahan baku pakan serta daya saing
industri mereka di kancah perdagangan global.

Chief Executive Officer (CEO) Tyson foods,
Donnie Smith memprediksi cerahnya pasar protein daging AS pada tahun 2011,
dengan supply unggas yang meningkat 2,5%. Menurutnya, tidak akan terjadi
kelebihan pasok daging karena diperkirakan daging sapi akan turun sebesar 1,5%
dan pasokan daging babi akan tetap stagnan.

Ekonomi
yang lemah memengaruhi permintaan

Mike Roberts, presiden untuk bisnis produk
pangan Perdue Farms mengatakan bahwa selama harga bahan baku pakan tidak naik
secara ekstrim, industri perunggasan tetap akan tumbuh. Faktor lain yang
mungkin bisa menghentikan pertumbuhan dalam jangka pendek adalah ekonomi yang
terus melemah secara tajam.

CEO Pilgrim’s Pride Don Jackson mengatakan
bahwa ekonomi merupakan faktor terbesar yang akan menentukan keuntungan
industri perunggasan di tahun depan. “Ekonomi memiliki efek menurunkan permintaan
dan akan terus merupakan faktor besar di pasar unggas, lebih dari jumlah
pasokan ayam. Pasokan ayam tahun 2011 akan lebih kecil dibanding tahun 2008,
namun demikian urusan harga masih sangat sensitif. Harus ada penguatan ekonomi sebelum
bisnis ayam kembali mengikuti hukum supply-demand yang historis,” ujar Jackson.

Baik Roberts maupun Jackson memerkirakan
terjadinya peningkatan demand pada foodservice untuk produk ayam di tahun
mendatang. Jakson memprediksi pertumbuhannya mencapai 3%. “Saya kira
pertumbuhan produk ayam tahun ke tahun dari sektor foodservice akan berkisar
pada 1%-5%. Jadi rata-rata 3%,” tambah Jackson. Ia melihat meningkatnya harga
daging sapi dan semakin banyaknya produk ayam yang dipasarkan melalui
gerai-gerai makanan memacu peningkatan permintaan ayam.

Sementara itu seorang eksekutif lain
mengatakan bahwa jika angka pengangguran AS masih tetap pada kisaran 9,5%
hingga 9,8% dalam waktu dekat, maka pertumbuhan 1% pada permintaan sektor
foodservice sudah merupakan kemenangan besar.

Dampak
peraturan

Presiden Claxton Poultry Farms, Jerry Lane
mengatakan bahwa tingkat produksi industri perunggasan cenderung meningkat,
namun seberapa besar peningkatannya tergantung pada faktor-faktor yang di luar
kontrol bisnis mereka. Menurutnya, ada lebih banyak ‘hal yang tak diketahui’
daripada biasanya yang memengaruhi prospek bisnis perunggasan, termasuk harga
jagung yang meningkat dan sulit diprediksi sebagai akibat kewajiban pemerintah
untuk memroduksi ethanol.

Faktor lainnya, menurut Lane, meliputi
proposal peraturan yang mencakup kemitraan yang diajukan oleh Grain Inspection,
Packers and Stockyards Administration (GIPSA). Lane berspekulasi bahwa
peraturan yang tengah digodok itu akan membuat perusahaan-perusahaan
perunggasan harus menggunakan modalnya yang terbatas untuk membangun fasilitas
kandang-kandang grower daripada untuk memberikan kesempatan tumbuh. Menurutnya,
peraturan itu akan membebani dan mengancam industri perunggasan AS, terutama
berkaitan dengan daya saingnya di pasar dunia.Menggarisbawahi prediksi Lane, Robert dari
Perdue Farms menambahkan bahwa peraturan yang diajukan GIPSA tersebut diatur
untuk menurunkan insentif. Menurutnya, peraturan itu tidak akan memberikan
peluang perusahaan untuk memberikan insentif kepada mitranya yang memiliki
produksi lebih bagus.

Seperti diketahui, proposal GIPSA yang
tersebut akan menambah beban industri peternakan dan perunggasan hingga jutaan
dolar. Dampaknya pun tidak main-main, diperkirakan sebanyak 22.800 pekerjaan di
industri ini akan hilang. Hal ini diidasarkan pada perhitungan biaya yang harus
dikeluarkan untuk melaksanakan aturan baru serta kerugian akibat hilangnya
pasar.

Daya
saing ekspor

Seluruh panelis sepakat industri mereka harus
semakin kompetitif dan  siap bersaing di
pasar global yang terus meningkat. Industri perunggasan Brazil, sebagai misal,
akan terus menjadi pesaing kuat produsen AS di pasar domestik maupun pasar
ekspor dan industri perunggasan Amerika harus meningkatkan daya saingnya, kata
para panelis.

Kedekatan Brazil dengan sumber bahan baku
pakan akan terus mendorong industri perunggasannya unggul di pasar global.
Industri perunggasan AS, kata para panelis, harus belajar bagaimana bersaing
dengan tantangan tersebut serta berupaya secara politis untuk mengantisipasi
peraturan-peraturan yang membebani daya saing industri ini.

Donnie Smith mengatakan bahwa alasan Brazil
tertarik dengan Amerika Serikat adalah besarnya pasar negeri Paman Sam dan
sekalipun tengah mengalami krisis, namun masih merupakan negara dengan ekonomi
terbesar di dunia. “Negara ini merupakan tempat yang bagus untuk berbisnis dan
sebagai industri kita tak perlu kehilangan daya saing,” tandas Smith. Ia
menegaskan bahwa satu-satunya yang bisa mengurangi daya saing industri
perunggasan AS adalah peraturan yang mengakibatkan meningkatnya biaya produksi,
namun tidak memberi nilai tambah bagi konsumen.

Faktor
Brazil

Selama puluhan tahun produsen unggas Amerika
Serikat memiliki keunggulan sebagai penghasil produk unggas dunia, demikian
kata para panelis. Namun keunggulan tersebut saat ini menghadapi tantangan dari
Brazil yang memiliki keunggulan biaya produksi lebih rendah, dimana hal ini
sulit untuk disamai oleh para produsen unggas AS.

Mike Roberts mengatakan,” Brazil secara
internasional akan merupakan faktor. Mereka bisa panen bahan baku biji-bijian
sebanyak 5 kali dalam dua tahun, sementara petani Amerika Serikat paling banter
hanya mampu panen 3 kali, bahkan sebagian besar hanya panen 2 kali. Brazil
masih akan terus menjadi faktor, dan kita harus belajar bagaimana bersaing
dengan mereka.”

Don Jackson mengatakan,” Kenyataannya, Brazil
memiliki posisi unik di kancah perdagangan daging dunia, termasuk daging ayam
dan sapi. Perusahaan-perusahaan Brazil akan selalu berupaya memasuki pasar
internasional, baik melalui penjualan produk ataupun melalui akuisisi
perusahaan daging negara-negara lain.”

Jackson, yang pada tahun 2009 perusahaannya
diakuisisi oleh JBS — produsen daging dan unggas asal Brazil — mengatakan
bahwa perusahaan-perusahaan Brazil selalu fokus kepada biaya dan efisiensi,
dimana untuk hal ini perusahaan Amerika Serikat bisa belajar. “Pendekatan
bisnis perusahaan Brazil seperti ini telah berhasil membawa tingkat efisiensi
yang sangat signifikan. Efisiensi ini yang selama beberapa tahun terakhir telah
diabaikan oleh industri perunggasan Amerika Serikat, dan kini saatnya kita
mengkaji ulang bagaimana pendekatan kita terhadap bisnis yang kita geluti,”
ujar Jackson.

Prospek
2011

Produksi broiler AS pada tahun 2011
diperkirakan sebesar 37,1 milyar pound (atau hampir 16,7 juta ton) meningkat
645 juta pound dibanding tahun 2010.

Harga bahan baku biji-bijian diperkirakan
akan naik pada tahun depan, dimulai pada kuartal kedua. Peningkatan harga bahan
baku pakan, khususnya jagung ini disinyalir akan membuat perusahaan integrator
menahan diri untuk melakukan ekspansi produksi.

Perubahan
strategi bisnis

Para eksekutif puncak perusahaan perunggasan
Amerika Serikat mencatat beberapa hal yang menjadi pusat perhatian mereka dalam
menjalankan bisnis dalam waktu ke depan. Don Jackson mengatakan, setelah
mengalami pertumbuhan yang fenomenal dalam beberapa dekade, kini industri
perunggasan harus menyesuaikan diri dengan situasi ekonomi yang kian sulit.
Perusahaan harus semakin efisien jika tak ingin terus kehilangan kontribusinya
di pasar global.

Jerry Lane menggarisbawahi pentingnya
mengembangkan strategi yang lebih baik untuk memeroleh sumber bahan baku pakan
yang lebih murah agar ayam tetap menjadi produk yang dapat dijangkau oleh
konsumen.

Sementara itu Donnie Smith menyatakan bahwa
generasi baru, para pembuat undang-undang dan pemerintah tidak memiliki
pemahaman dan apresiasi yang cukup akan pertanian konvensional. Oleh karenanya
industri perunggasan perlu melakukan edukasi kepada masyarakat tentang
nilai-nilai pertanian dan pentingnya membela petani/peternak.

Nah, jika industri peternakan Amerika yang
sudah demikian maju saja masih merasa perlu melakukan edukasi kepada
masyarakat, apalagi industri peternakan kita. Tentu perlu upaya edukasi
berkesinambungan! Elis.